PULAU BERINGIN

Situs ini berisi pengetahuan sejarah dan budaya yang ada di Pulau Beringin. Selain Nama sebuah Kecamatan di Kabupaten OKU Selatan Propinsi Sumatera Selatan yang terletak sekira 334 Km dari Kota Palembang, Ibukota Sumatera Selatan, desa Pulau Beringin ini juga merupakan eks ibukota Marga Mekakau Ulu. Situs ini juga memuat berbagai dokumentasi peristiwa, catatan sejarah dan peradaban masa lampau hasil pengumpulan dan koleksi penulis beserta karya sastra dan seni dari penulis yang berhubungan dengan Pulau Beringin sebagai tanah kelahirannya. Di sini pula dimuat perjalanan hidup sang penulis buku "Riwayat Tanah Semende Mekakau" dan "Sejarah Pulau Beringin"itu. Walau secuil, JAUH LEBIH BAIK DARIPADA TIDAK ADA KARYA NYATA SAMA SEKALI...Pesan Puyang Njadikah Djagad, "Empuk dik pacak ngiluk'i, jangah merusak titu jadilah !"

PESAN PUYANG NJADIKAH DJAGAD

ADAT BESENDIKAH SYARA'(HUKUM), SYARA' BESENDIKAH KITABULLAH (ALQURAN), INILAH PESAKE NGA TUNGGUAN DJAGAD BESEMAH LIBAGH - SEMENDE PANJANG, AKUAN DIWE KAYANGAN TINGGI.TEGAKKAH 10 PETURAT: Jangan nak lemak dik bemule, nak agung dik betembay, antakkah lemak nanggung kudai!,Jangah ngehuh ulu mandian, jangah manahkah batu keluagh! Jangah nundekah keghe naik akagh, Jangah nginak bemate buluh-nengagh nelinge bake,Jangah mehaup nga siku ati tangan dik behisi, Jangah nutuh hanting peninggighan, Jangah mbuang bayang -mehampas jungut,Kebile galak jangah ige-kebile dindak bidikkah dikit, dik pacak ngiluk'i jangah merusak titu jadilah! TENTUKAH 4 PEKARE: Tangis mati nga tangis idup, Dik tau urung nga Kene urung, Ganti nga Keganti, Ukur Setempap nga Sekilan. 4 PATIAN: N: Nde Uhang nde ughang-nde dighi nde dighi, Ndepat Mbalik!Serame Behagih!,Utang Bayar-Piutang Tanggapi, Janji Nunggu Kate Betaruh!(PESAN PUYANG NJADIKAH DJAGAT

PETA PULAU BERINGIN

PETA PULAU BERINGIN
Pulau Beringin in Google Map (Google Earth)

ALHIKMAH

01 November 2010

GURITAN JAMPI PUYANG (SYAIR KANG FEKRI JULIANSYAH)

GURITAN JAMPI PUYANG
(SYAIR : TUAN GURU FIKRI AL MUSLIM/ KANG FEKRI JULIANSYAH)






Iluk pule pangkal guritan
Alangkah ringkih pangkal pantunan
Ini die ganjur guritan
Jampi Kampuh Pepuyangan

Terangkai dalam ucapan
Tecatat dalam fikiran
Tehimpun njadi Ubat Uluan
Sebagiannye kah kutuhunkan………

Ini die Jampi Kampuh Pepuyangan
Empuk dikit mangke keruan
Asak Tetekut nga Tekedan
Ucapan ini kandik Pakaian
Tulung siapkah garam nga cabi
Ini jampian mangke njadi
Sambil dimakan bacekah lah tini
Ini Ilmu Jeme Bahi…………

Ini die Ganjur Guritan
Bukan sembarang ini tulisan
Mangkenye jangah di memainkah
Pacak kite kene Tulah
Itu kate Puyang Ramidiah
Nga Puyang Biduriah

Ade jampian kandik Tiduk
Ade pule Jampi Semenguk
Ade jampi Buang Tuju
Ade pule kandik Betemu
Jampi pekasih kandik Remaje
Ade pule Buang Perbule
Bulan Mahram Jampinye Kute
Jampi Peneras mangke perkase

Ini jampian disebut Mantera
Ku dapat waktu kuliah
Ade pule waktu SMA
San di Puyang-puyang di Besemah

Jampian kanye Pusik’an
Ucapan kanye Pemunian
Itu pesan Puyang Tengah Laman
Kandik nulung jeme Kempenan
Atau kene Ketinggungan

Ini die Ganjur Guritan
Kalu ade ye Kene Kempenan
Bacekah lah ini untaian
Nggah yakin lah kepade Tuhan

Kusuk-kusuk daun buluh
Kusuk-kusuk daun kunyit
Saye dikusuk saye luluh
Saye dikusuk saye lengit

Ini Guritan masih dibabar
Ini damenye Ucap Pendikar
Kalu musuh kite nak datang
Ini ucapan bukan sembarang
Tunjukku sekunang-kunang
Saye ditunjuk saye memerayang
Aku belindung kepade Junjungan
Tuhan kite sekalian

Ade agi kandik kampuh bebujangan
Mangke si anu tekenang-kenang
tehingat siang ataupun malam
Ini bedame Kucur Kebau Jalang

Ini die sekilas ucapan
Aku ngecakkah garam
Kandik nangkap kebau jalang
Kandik nangkap kumbang belih
Kandik nangkap gajah gile
Kebau jalang lagi kah dapat
Kumbang belih lagi kah dapat
Gajah gile lagi kah dapat
Manekah pule ati si anu itu
Bedegup kene di jantung
Bedegup kene di ati
Remuyanglah ati si anu itu
Endiw-endiw entah nian titu !

Ini die Ganjur Guritan
Kandik nulung jeme Ketinggungan
Bismillah Wahai Junjungan
Kami beselindung hanye kepade Tuhan
Bukan beselindung kepade Malam
Bukan pule kepade Siang
Bukan pule kepade kamu ye datang
Kami beselindung kepade Tuhan
Tuhan seru sekalian alam

Iluk pule akhir pantunan
Iluk pule ini ucapan
Jangah takut kurang sebase
Ini Guritan Base Semende

Ini Jampi Puyang Wahab Marsindang
Kandik sedakde anak cucung Puyang
Mangke banyak jeme ye Ribang
Ini ucapan jangah dibuang

Bismillahirrohmanirrohim
Tunduklah ati si anu itu kepadeku
Berkat kalimah Laila Hailallah
Muhammaddarrasulullah

Guritan masih diganjurkah
Ini die kandik diamalkah
Laila Ha Ilallah
Tiade Tuhan selain ALLAH
Asal Mule manusie san di Tanah
Tunduk sekalian jeme ye marah
Tawar Kate Allah !

Guritan lah di ujung
Lain waktu kite sambung
Kalu ade ye mintak tulung
Jangah lupe bawang tige siung !

Bumi Serambi Mekkah, 1 November 2010

24 Agustus 2009

TANTANGAN DAN PERJALANAN SPIRITUAL TUAN GURU FIKRI AL MUSLIM (GELAR : KIAM RADJA MUDA)




Lahir di Lingkungan Mistik Kental


Aku dilahirkan pada hari Senin tanggal 9 Juli 1979 (9779)bertepatan dengan tanggal 14 Sya’ban 1399 Hijriyah. Secara kebetulan, angka sembilan merupakan indeks angka tertinggi dalam mitologi mistik dan numerologi di dunia. Angka sembilan juga dipandang sebagai angka keramat. Bahkan Numerologi, sebuah cabang ilmu pengetahuan di dunia yang mengkaji watak dan kepribadian seseorang melalui angka dan jalur (indeks) kelahiran memberikan analisa bahwa seseorang yang dilahirkan pada tanggal sembilan atau memiliki indeks angka sembilan cenderung tertarik dan dekat dengan hal mistik, metafisika dan dunia supranatural. Jika dijumlahkan, tanggal kelahiranku memiliki indeks angka enam (Dari hasil penjumlahan, 9 + 7 + 1 + 9 + 7 + 9 = 15 yang ditotalkan menjadi 1 + 5 = 6 . Hal ini senarai dengan Indeks Numerologi dari nama lahirku : "F e k r i   J u l i a n s y a h" = 15 huruf, jika dijumlahkan 1+5 = 6
Angka enam dalam numerology mencerminkan watak pekerja keras dan pencinta dunia seni. Sedangkan dari tanggal kelahiran, aku memang berada di tanggal (angka) sembilan. Angka enam dan sembilan adalah kesatuan angka yang bolak balik. Angka enam - sembilan bermakna keseimbangan. Mereka yang lahir di tanggal sembilan biasanya memiliki daya feeling yang kuat, indera perasa (Indera Keenam) yang tajam. Kepekaan rasa tersebut kadangkala membawa karakter positif sebagai sosok yang berjiwa sosial tinggi dan mencintai dunia seni. Mereka yang dilahirkan di angka sembilan memiliki rasa iba yang berlebihan dan mudah kasihan bilamana melihat orang lain susah atau mengalami kesulitan. Mereka juga memiliki kemampuan di bidang seni seperti suka menulis puisi dan tertarik dengan dunia entertainment. Sebaliknya, seseorang yang dilahirkan pada angka tersebut cenderung memiliki karakter negatif yakni gampang tersinggung karena daya sensitifnya yang tajam. Bila dilihat dari astrologi, aku memiliki zodiak Cancer. Lambangnya kepiting. Cancer mencerminkan watak pekerja keras, berjiwa sosial dan mudah tersinggung.Aku memang menyenangi angka sembilan. Hal ini menjadi sugesti tersendiri pada diriku pada saat duduk di bangku Sekolah. Hingga tak sedikit nilai raporku ditulis dengan angka sembilan. Hal ini terus berlanjut hingga aku duduk di bangku SMU. Alhamdulillah, angka sembilan juga berpengaruh pada nilai-nilai di ijazahku yang mengantarkanku masuk Perguruan Tinggi Negeri yaitu Universitas Sriwijaya tanpa test melalui jalur PMP/PMDK yakni singkatan dari Penelusuran Minat dan Prestasi atau Penelusuran Minat dan Kemampuan. Alhamdulillah, aku diterima d Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik di Universitas Sriwijaya pada tahun 1997 tepat di urutan pertama (No.Reg/NIM.07973101001). Sebetulnya, aku dan ayahku lebih memilih melanjutkan studi di Sekolah Tinggi Pemerintahan Dalam Negeri (STPDN) di Jatinangor, Bandung, Jawa Barat. Sayangnya, jadwal pendaftaran berbarengan dengan jadwal daftar ulang di Universitas Sriwijaya. Akhirnya, aku pun memilih yang pasti-pasti saja yaitu di FISIP UNSRI karena sudah positif diterima. Sedangkan di STPDN di masa Orde Baru itu banyak sekali faktor penentu tidak hanya soal kecerdasan tetapi juga dukungan uang ataupun beking pejabat.


Dusun Laman (Kampung Halaman)


Aku dilahirkan di sebuah dusun (desa) kecil nan asri nun jauh dari Kota Palembang, Ibukota Sumatera Selatan. Pulau Beringin, itulah nama dusunku dan merupakan Ibukota Kecamatan Pulau Beringin, berjarak 68 Km dari Kota Muaradua, Ibukota Kabupaten OKU Selatan atau dapat ditempuh sekira 7 (tujuh) jam perjalanan darat dari Kota Palembang, Sumatera Selatan. Di masa pemerintahan marga yang dipimpin seorang Pasirah, desa Pulau Beringin merupakan ibukota Marga Mekakau Ulu. Udaranya yang sejuk berteman gemercik air serta hamparan sawah dan perbukitan menambah semarak nuansa alam di Tanah Semende Mekakau ini. Aroma mistik masih begitu kental. Malam hari saja, ketika Listrik belum masuk ke daerah ini, akan dirasakan keheningan yang sangat mencekam. Dulu, malam hari hanya berteman lampu petromak. Barulah di tahun 80an desa Pulau Beringin dialiri listrik dari PLTA yang berada di tepian sungai Mekakau (Parak lubuk Lumpang, tehingat, dikde?). Hal ini sejalan dengan program pemerintah saat itu yaitu “Listrik Masuk Desa”. Kini, desa yang seratus persen penduduknya memeluk agama Islam ini telah dialiri lampu listrik dari PLN (anye masih hapat mati, ape dik sihat listriknye? sangkah mati lampu saje) dan disibukkan dgn berbagai aktivitas keagamaan seperti pengajian dan zikir (mudah-mudahan nguk nian).

















Menjadi Juara pada lomba Balita Sehat  di Puskesmas Pulau Beringin, OKU, SUMSEL(1979) *

Juara Kelas

Tanggal 15 Juli 1985 aku resmi menjadi murid di SD Negeri 02 Pulau Beringin (parak Martinting). Kepala sekolah dijabat, H. Ahmad Dahlan (setelah satu tahun beliau pensiun dan Kepala Sekolah dijabat Pak Syarbaini; bapang Kamsejo dan Kang Satis, tehingat dikde? ).
Guru pertamaku namanya H.A. Roni. Murid-murid di sekolahku dan masyarakat menyapanya dengan sebutan “Guru Huni”. Dari beliaulah aku pertamakali mengeja Alfabet, belajar menulis dan membaca. Maklumlah, Guru Huni itu adalah Wali Kelasku. Meski usianya sudah tua, namun cara-cara mengajarnya menjadi panutan guru-guru lainnya. Beliau memperkenalkan huruf Alfabet dari A-Z dengan irama tertentu yang tetap kuingat hingga kini. ( kalau tidak salah pada saat kami kelas tiga, beliau meningal dunia. kami pun merasa kehilangan yang sangat mendalam).
Hari-hari pertama sekolah, aku sering bertanya kepada Ibu. “Kapan sekolah liburnya? (kebile mangke peray endung?) ”.Padahal baru beberapa hari saja masuk sekolah. Berbagai bujuk rayu Ibu meluluhkan hatiku. Ibuku sangat menginginkan aku menjadi anak yang rajin dan pandai. Akhirnya ia membujukku dengan memberikan uang jajan yang lebih perhari. Kalau biasa seratus rupiah, maka diberi lebih hingga limaratus rupiah (musim itu, pacak mbeli misuh, ubi, tikwan, nyusuk pule. Tanyekah la nga ibung Rumai (endung Yan), Nining Irna,dll. Lambat laun, aku pun bersekolah seperti anak-anak lainnya.Bahkan sangat rajin dan tekun.

                                                       foto masa SD bersama Sarwani

Di bilangan anak kelas Satu, aku tergolong anak yang pandai. Pada Catur Wulan Pertama aku mendapat rangking dua (nilai rata-rata tujuh). Catur wulan berikutnya prestasiku meningkat menjadi ranking satu (nilai rata-rata delapan) hingga naik ke kelas dua (pembagian rapot tanggal 2 Juni 1986)
Beberapa Guru lain yang mengajarku seperti Ibu Jum (guru agama), Pak Mahyudin (guru Olahraga),pak Aburahman (IPA), pak Usman (guru Matematika), Pak Adsin (guru Kesenian), Ibu Ratimi (Wali Kelas Dua), Ibu Herlina Maswartini (Wali Kelas Tiga), Ibu Rustati (Wali Kelas Empat),Pak Usman (Wali Kelas Lima) dan Pak Tasman Daulah (Wali Kelas Enam)

Pak Tasman Daulah, Wali Kelas VI dan Guru Favourite-ku di SD
(foto dok: pribadi, sekarang)

Pada saat kenaikan kelas lima , sekolah kami dimekarkan menjadi dua, yaitu SDN 02 dan SDN 04. Kepala Sekolah SDN 04 saat itu Pak A. Sawani. Aku sangat menyenangi pelajaran yang berkaitan dengan agama, sejarah dan negara seperti agama, IPS, PSPB dan PMP. Meskipun demikian aku juga menyenangi pelajaran IPA dan Matematika dan mendapat nilai yang cukup bagus (sampai kelas empat SD). Kegemaran di bidang sosial karena aku mudah menghafal. Kegemaran di bidang IPA karena hobiku masih kecil berkutat dengan permainan listrik dan mesin mobil-mobilan. Khusus pelajaran Olahraga nilaiku pas-pasan saja. Maklumlah selain sering sakit (asma) juga disebabkan aku kurang pandai bermain bola voli (bola voli menjadi salah satu olahraga pokok saat itu). Guru Favourite ku adalah Pak Tasman Daulah. Puncaknya pada kelulusan (8 Juni 1991) beberapa mata pelajaran di rapot ditulis dengan angka sembilan. Aku pun sering diikutsertakan di beberapa kegiatan seperti cerdas cermat antar sekolah (sayangnya pada saat itu sering ada kecurangan, kebocoran soal pada peserta tertentu yang masih ada hubungan keluarga dari Pegawai Lingkungan Kandep; Depdikbudcam Pulau Beringin).Ada banyak kegiatan sekolah yang berkesan semasa SD di antaranya saat karnaval dan gerak jalan tujuhbelas agustusan, saat jalan-jalan sebelum pembagian rapot (bekilah damenye), saat menari di panggung (empuk bugagh/bugae, anye pacak nari pule, kanye banci au!) . Beberapa tarian yang masih kuingat yaitu tari modern yang diiringi lagu "Madu dan Racun". Dalam tarian ini aku berada paling tengah dan dikelilingi empat pelajar putri yaitu bik Eka Yuliastina, Resthayana, (dan lupa yang lainnya). Lalu ada juga tarian yang diiringi lagu "Duh Engkang", kami berpasang-pasangan yaitu Eka (kelawai parsun), Devi (humah mak Sahrin), Sarbaini Hamid (Amit ading Teman). Pada saat kelas lima dan enam kami pun sering belajar kelompok di malam hari . Tempat belajar bergiliran (seperti arisan) kemudian ada jamuan minuman dan makanan ala kadarnya seperti kemplang belitang, pisang goreng, lontong, tekwan dan cakcak misuh). Teman-teman belajar kelompok itu antara lain Junitawati (anak Pak Syahwani), Yeni Maswita, Norman Kifli (biasa dipanggil Jibril), Afrizon (biasa dipanggil Icun), Devi (anak Mang Sahrin mak ini jadi bini Icun), Syarbaini Hamid, Sadadi, Kimyono, Edi Suryanto, dll)


 Bersama Bik Eka Yuliastina, seusai Pop Song (vokal group) acara perpisahan kakak2 kelas VI


Tidak bisa Lafazkan huruf L dan R (Cadel;Tiluw)


Dibalik kecerdasanku baik di sekolah maupun di langgar mengaji, aku memiliki berbagai kekurangan di banding teman-teman yang lain. Selain penyakit asma yang menggerogotiku, aku juga memiliki kelemahan yang membuatku minder yaitu tidak bisa mengucapkan dua huruf alphabet yaitu R dan L alias cadel. Dalam bahasa daerahku dikenal dengan istilah “tiluw”. Hal ini juga berpengaruh ketika aku mengaji dan membacakan ayat suci Al Quran. Aku melafazkan huruf “Alif” dengan kata “Aeif” atau “Ayip”.Sampai akhirnya aku diejek beberapa temanku dengan kata “Ayip”. Lalu tatkala mengumandangkan Azan, kata ALLAHU AKBAR kuucapkan dengan “Awahu Akbagh” menyedihkan sekali!! Tak jarang hatiku sedih dan perih karena ada beberapa teman di langgar mengaji Nurul Huda, tempat aku mengaji selalu mengejekku. Hingga pada akhirnya menjelang khatam Quran yang kedua bertepatan dengan kenaikan kelas 6, aku memutuskan berhenti mengaji. Guru mengajiku, Rosmanilah seringkali menanyakan kenapa aku berhenti mengaji. Setiap sholat aku bermunajat kepada Allah, SWT “Ya Allah, mudahkan dan pandaikanlah lah aku dalam mengucapkan huruf R dan L sehingga aku lancar membaca Al Quran dan mengagungkan Engkau”. Sudah tak terhitung tetesan air mata setiap sholat kucurahkan agar Allah SWT memberikan kemudahan. Allah SWT memang selalu menepati janji-Nya. Barang siapa yang selalu mendekati-NYA dan menyerahkan semua persoalan kepadaNYA, maka Dia akan mengabulkan doa segala Hamba-Nya. Alhasil, pada saat di bangku kelas 6 SD, doaku dikabulkan ALLAH,SWT. Aku lancar mengucapkan dua huruf tersebut. Aku mulai membiasakan membaca Al Quran setiap hari minimal membaca surat Yaasin.
 Sholat Ied di lapangan Kantor Pos (Kalangan Baru Pulau Beringin, 1985 atau 1986

Sakit dan Musibah yang Membawa Hikmah


Masa kecilku tak ubahnya dengan anak-anak desa lainnya. Sekolah dan bermain layaknya anak-anak seusiaku. Hanya saja, pada saat itu, aku sangat menderita dengan penyakit asma (sesak nafas) yang menggerogotiku. Tak jarang, kalau lagi kumat, aku susah sekali tidur. Suara mengi dan nafas yang terengah-engah menemani kesunyian malam-malamku. Untunglah aku memiliki seorang Ibu yang sangat memperhatikanku. Dengan sabar dan telaten beliau menemani tidurku hingga aku duduk di bangku kelas enam SD. Maklumlah, aku anak bungsu dari tiga bersaudara yang semuanya laki-laki. Untuk mengurangi sesak nafasku, aku tidur dalam posisi duduk sambil merengkuh tumpukan bantal di pahaku. Kejadian ini berulang-ulang hingga kelas tiga SMP. Di masa itu, aku benar-benar merasakan penderitaan yang berkepanjangan. Apalagi tempat sekolah terbilang cukup jauh yaitu mencapai 6 km dari rumahku. Aku bersekolah di SMPN I Pulau Beringin yang terletak di kawasan Gunung Besar desa Tanjung Kari, Kec. Pulau Beringin. Berarti, sehari aku harus menempuh perjalanan lebih kurang 12 km dengan berjalan kaki. Cuaca pagi hari kadang tak bersahabat. Ya, namanya saja kawasan perbukitan. Kabut embun pagi yang menggumpal dan udara yang terlampau dingin hingga menusuk tulang, menyebabkan penyakitku seringkali kambuh. Kalau lagi kambuh, jangankan berjalan kaki sejauh 6 km, bernafas dan berbicarapun aku mengalami kesulitan. Beruntung, teman-teman seperjuangan seperti Wahyudi, Sultan, Suhairin, Emyadi, dll baik padaku. Kalau nafasku lagi terengah-engah merekalah yang membawakan tas dan perbekalanku. Tapi , kalau sudah puncaknya, aku terpaksa minta izin untuk tidak pergi ke sekolah. Padahal sangat berat bagiku. Apalagi aku merupakan ketua kelas. Orangtuaku sangat merisaukan keadaanku. Masih muda tapi seperti orang yang sudah tua renta!! Sedihnya kalau kuingat penderitaanku saat itu.
Sesekali juga aku diantar-jemput oleh ayahku dengan sepeda motor biasanya saat ulangan atau ujian sekolah. Aku pun tak ingin merepotkan ayahku yang bekerja di salah satu instansi di Kecamatan. Pada tahun 1992 hingga 1994, jalan raya yang menghubungkan desaku dengan kota Muaradua sedang giatnya dibangun dan diaspal. Oleh sebab itulah banyak kendaraan proyek berupa mobil pengangkut aspal dan material jalan lainnya seperti batu dan pasir yang melewati jalur sekolahku dan desaku. Hampir tiap hari kami berupaya memberhentikan mobil dan menumpang. Bahkan kadang memaksa truk-truk itu berhenti. Itupun kalau lagi nasib mujur. Tak jarang, kendaraan proyek yang lalu lalang tidak megizinkan kami menumpang mengingat resiko dan dikejar waktu. Aku pun kadang-kadang ikutan nakal bersama kawan-kawan untuk menyetop kendaraan yang lewat. Pernah suatu ketika, kami mengejar kendaraan proyek yang tengah melaju kencang. Kami pun terpaksa duduk di atas tumpukan pasir ataupun batu. Bagi kami yang penting segera tiba di rumah. Parahnya lagi, pernah juga kami yang berada di bak truk tersebut dipaksa turun . Bak truk itu secara otomatis terangkat seperti menurunkan barang dan benda mati saja. Namun banyak juga sopir-sopir yang baik hati. Beberapa nomor kode truk-truk fuso itu masih kami ingat seperti nomor kode 40, 41, 13, 27, dan 46. (Salah satu dari sopir itu kini ada yang menjadi saudara angkatku, namanya Kak Herman)

Menanti Kendaraan untuk pulang ke Pulau Beringin, bersama Wahyudi. (dok.pribadi)


Ibuku bilang, aku juga pernah beberapa kali mengalami step. Lalu aku bertanya , Aku juga pernah beberapa kali jatuh dari tangga rumah sejauh kurang lebih 3 meter, lalu akupun dibawa ke dukun kampung, Nenek Bana, aku memanggilnya . Perut dan seluruh tubuhku pun diurutnya. Ini terjadi ketika usiaku 4 tahun dan 7 tahun. Anehnya, saat perutku diurut sepertinya aku tengah belajar merasakan dan memahami cara mengurut perut orang yang terjatuh dan orang sakit. Aku menerima semacam bisikan gaib (petunjuk) saat perutku diurut. fenomena apa gerangan yang terjadi pada diriku? Aku juga pernah menderita penyakit kulit di sekujur tubuhku. Aku masih ingat bagaimana kalau lagi gatal. Sakitnya minta ampun! Di kampungku, penyakit ini dikenal dengan Layapan.Warnanya kemerah-merahan tepatnya berada di bawah pusat dan melingkari tubuhku sampai bagian belakang seperti ikat pinggang. Saat di bawa ke dukun, Sang dukun hanya membacakan jampi atau mantera-mantera tertentu. Lalu air sirih yang ia kunyah disemburkan ke penyakitku. Kontan saja, tiga hari dari itu penyakit kulitku berangsur pulih dan mengering.
Sore itu, kala usiaku sekira lima tahun aku bermain loncat-loncatan di depan rumah Bik Wati. Saat aku akan melompati siring (selokan) depan rumah tersebut, salah seorang temanku bernama Aldin mendorongku hingga jatuh mengenai dinding selokan. Tak ayal lagi, kening bagian kanan tepatnya di atas alis mengeluarkan banyak darah. Aku pun digendong ibu ke rumah sakit dan lukaku dijahit dengan beberapa jahitan. Beberapa hari kemudian di rumahku berlangsung acara "Nepung" atau tolak bala’ semacam acara “buang sengkolo” di Jawa atau “tepung tawar” di Aceh. Orangtua Aldin (Mang Ruki) yang juga seorang mantri kesehatan mengantarkan beberapa perangkat acara seperti seekor ayam untuk menebus kesalahan anaknya dan membiayai pengobatanku.


Ramalan

Suatu ketika aku diramal oleh salah seorang keluargaku yang juga seorang “dukun kampung”, Namanya Wak Rosmaniar binti Abdul Muthalib, istri Wak Buchari Syam, salah seorang guru ngaji di kampungku. Tahi lalat yang ada di mukaku ditafsirkan oleh Wak Dasrul, sapaan halus dan hormat dariku padanya karena anak tertuanya bernama Dasrul. Wak Dasrul memang merupakan saudara sepupu ayahku.Tahi lalat yang banyak di wajahku ditafsirkannya sebagai tanda kebaikan. “Insya Allah kele dengah kah njadi jeme tepandang”, katanya dengan bahasa Semende yang artinya “Kelak engkau akan menjadi orang terpandang !”. Beliau juga menjelaskan satu persatu makna tahi lalat di mukaku (sepertinya akupun tengah belajar mengartikan makna tahi lalat).
Sebelumnya aku sangat risih bahkan berniat membuang tahi lalat tersebut. Aku tidak percaya begitu saja dengan ramalan. Bagiku, yang penting berusaha menjadi yang terbaik dan berada di jalan-Nya meski aral melintang, cobaan dan derita kerapkali menimpa. Hingga, usiaku menginjak tigapuluh tahun, kata-kata (almarhumah) Wak Dasrul itu masih terngiang dalam benakku. Meski beliau sendiri telah tiada. Masalahnya kapan ramalan itu menjadi kenyataan? Ya mudah-mudahan saja menjadi orang yang terpandang minimal memiliki kepribadian yang baik meski tidak memilki jabatan dan kedudukan apapun. Wallahu alam bis shawab.




Mimpi Aneh

Pernah juga aku bermimpi bertemu dengan orang-orang berjubah putih dan sepertinya mengajarkan sesuatu padaku. Aku ingat kala itu usiaku sembilan tahun. Di usia tersebut aku pernah pula bermimpi yang sangat berkesan, ketika bintang-bintang di angkasa turun dan bersujud di kakiku. SUBHANALLAH! ketika aku mencoba menafsirkan mimpi lewat berbagai buku tafsir mimpi bahwasanya mimpi tersebut pertanda aku akan menjadi seorang pembesar dan memiliki kedudukan terhormat. Hanya Allah SWT yang Maha Mengetahui. Tapi mungkinkah ini juga ada kaitannya dengan ramalan yang dilakukan Wak Dasrul ketika melihat banyaknya tahi lalat di mukaku, bahwa kelak aku akan memiliki kedudukan yang terhormat dan kaya raya?? Aku juga pernah bermimpi bertemu para leluhurku yang dikenal memiliki kemampuan metafisika luar biasa di antaranya Puyang H. Abdul Wahab bin H. Jamaluddin (selanjutnya bermimpi dengan para leluhur seperti Puyang Serunting Sakti, Kiam Radja hingga Sunan Gunung Djati dan Paduka Bung Karno)


Dekat dengan Dunia Metafisis

Saat kanak-kanak, aku memang sering melihat dan mengalami sesuatu yang aneh, bahkan terus menghantui mimpi-mimpiku.
Suatu ketika di tahun 1980 usiaku masih berbilang bulan. aku dimandikan Hj. Ning (nenek humah ibung Yur ) salah seorang adik perempuan dari kakekku (jalur ayah) di Ayik Luas, sebuah sungai besar dan mengalir deras di desa Muara Sindang, kampung kakek buyutku (alm) H. Abdul Wahab Muarasindang. Lokasinya berjarak sekira 15 km dari Pulau Beringin. Saat itu aku menangis tak henti-hentinya. Menurut cerita ibu, pada saat itu aku tengah melihat penampakan berbagai makhluk gaib di kawasan sungai besar dan beraroma mistik itu. Berbagai cara dilakukan untuk menghentikan tangisku. Namun tak satupun berhasil. Akhirnya aku dibawa ke Kiaji Harun, salah seorang sepuh di Muarasindang dan juga Kebali'an Jeme ( dukun kampung). Setelah dibacakan jampi-jampi (mantera) oleh Kiaji Harun akupun berhenti menangis.



Aku masih ingat, di usia Balita aku sering mendapatkan mimpi yang menakutkan dan menyeramkan. Mungkin karena berbagai kejadian mistik itulah mengantarkanku memperdalam olah spiritual dan kebatinan. Dari kecil, aku pun sudah terbiasa merapalkan jampi-jampi yang secara tak sengaja kudapatkan dari lemari ayahku. Lalu aku pun banyak bertanya dan meminta jampi-jampi kepada mereka yang memilikinya. Aku pun gemar mengolah tenaga dalam dan kebatinan meski pada saat itu tanpa bimbingan langsung dari guru. Aku mempelajari buku-buku beraroma kebatinan dan supranatural salah satunya buku Mujarobat yang kubeli di kalangan (pasar Minggu) di desaku. Aku pun mulai mengamalkan jampi atau mantera peninggalan leluhurku yang tersimpan di rumahku. Aku pun gemar melihat pertunjukan sulap dan akrobat yang acapkali digelar di desaku. Ingin sekali rasanya memiliki kepandaian seperti itu. Suatu hari, di balai desa tepatnya samping Masjid Jamik Pulau Beringin, aku melihat seorang manusia dipotong lehernya dan mengeluarkan darah. Namun ternyata yang disembelih sebetulnya seekor kambing. Ya sebuah permainan yang kemudian kukenal dengan nama debus. Pada pertunjukkan itu kulihat juga Om Umar Hasan (tetangga depan rumah) dimasukkan seutas tali di kuping kiri maka keluar di telinga kanan. Ada juga pertunjukan akrobat dengan melewati lingkaran api, manusia dilindas sepeda motor dan mengendarai sepeda motor dengan mata tertutup di lapangan Kantor Pos Pulau Beringin . Lagi-lagi, aku sangat tertarik ingin mempelajari dan bisa melakukan atraksi serupa. Tapi dimana bisa belajar??, bisikku dalam hati. Di depan SDN 1 Pulau Beringin pernah juga digelar atraksi sulap seperti mengeluarkan makanan di dalam sebuah kotak, Pernah juga di sekolahku, SMPN 1 Pulau Beringin berlangsung sebuah pertunjukan sulap dan hipnotis. Seorang siswa dibuat badannya terasa gatal-gatal.
Suatu malam sekitar tahun 1989 di lapangan koramil aku menyaksikan atraksi yang dilakukan oleh seorang dokter Puskesmas Pulau Beringin namanya dr. Tris Sudiartono dengan bertelanjang dada ia tidur di hamparan paku yang menancap tajam. Anehnya, tanpa luka sedikitpun mengenai tubuhnya. Ada juga seseorang ditidurkan lalu di atas badannya diletakkan buah ketimun lalu sang dokter pun membelah buah tersebut. Si landasan tidak tergores sedikitpun. Lagi-lagi aku sangat tertarik untuk memiliki ilmu tersebut.


Beberapa pertunjukan supranatural itu menggugahku untuk mencari dan mencari tempat belajar demi mengasah ilmu. “Ach, paling tidak aku bisa memiliki satu pertunjukan yang bisa kupertontonkan pada semua orang”, kataku dengan nada emosi dan sedikit sombong. Mulailah aku berlatih dengan sepeda yang kukayuh tanpa memegang kemudi (stang) alias lepas tangan. Dengan angkuhnya, saat itu aku selalu mempertontonkan atraksi di atas sepeda bersama Ali Ardhani alias Ucu (Putra Mang Hasan Basri, staf kantor Camat Pulau Beringin), usianya lebih muda setahun dariku. Mulai dari lepas tangan, berdiri di atas satu sadel, hingga merebahkan badan di atas kereta agar dilihat orang. Kalau hujan tiba, aku bersepeda dengan kedua tanganku memegang payung. Hal ini terbawa pula saat berpergian ke sekolah dengan sepeda. Khususnya waktu pulang sekolah SMP (Tanjung Kari), jalan menurun ataupun datar tak halangan bagiku untuk mengendarai sepeda tanpa memegang kemudi. Apalagi kalau ada mobil di belakang yang melihatku. Salah satunya bus mini bertitel “Mari-Mari” yang acapkali kujadikan teman layaknya di arena balap. Sejujurnya, saat itu ada juga temanku yang lebih sombong daripadaku. Dialah Adi Basthian (Putra Mang Ansori), bukan hanya bersepeda yang acapkali lepas tangan, namun ketika mengendarai sepeda motor pun ia selalu membawanya kencang. Suatu ketika Adi Basthian pun mengalami kecelakaan. Sepeda motornya bertabrakan dengan mobil di jalan menuju ke Muaradua Kisam. Keangkuhan tersebut juga berakhir pada diriku. Manakala suatu hari sepedaku tergelincir di jalan menurun (tebing) dekat pasar Senin. Lututku tergores saat jatuh ke aspal. Meski tak separah Adi, hatiku berkata, saat itu pasti ada orang yang punya “ilmu” melihat atraksiku dan mencoba menyadarkan kesombonganku atau tengah mengerjaiku. Yang jelas Allah SWT sangat murka akan kesombongan setiap hamba-Nya.

Inilah kebiasaanku ketika bersepeda, lepas tangan
Kenangan bersama Ali Ardani (Ucu),kiri, di Lembak Makam, Jerambah Makam, Pulau Beringin (1990)
(Foto: Dok.Pribadi)

Meskipun demikian, aku memang termasuk anak yang rajin ke Masjid. Kalau hari Jumat, aku sesegera mungkin berada di masjid Syuhada, sebuah masjid yang berada di Jalan Pasirah H.A.Kadir atau dekat Ayik Siring Agung tepat di tepi jalan setapak menuju Lubuk Lumpang. Di malam bulan puasa aku mencoba mengamalkan wiridan-wiridan Ilmu Hikmah dan Tenaga Dalam walau tanpa bimbingan langsung dari seorang guru. Aku pun bisa merasakan sesuatu yang aneh atau berpapasan dengan orang yang memiliki “ilmu”.
Sepertinya ada daya tarik yang terus menerus menuntun langkahku untuk mencari dan belajar hal-hal kebatinan (supranatural). Hal ini berlangsung hingga tamat SMP. Setelah menginjak SMU di Kota Pagaralam aku pun berguru langsung di perguruan Al Hikmah dan para sepuh di Tanah Besemah.

Belajar di Perguruan Al Hikmah

Pada Puncak Peringatan 17 Agustus 1994 di Lapangan Ahmad Yani Kota Administratif Pagaralam, Kabupaten Lahat (Sekarang Kota Pagaralam), setelah Upacara Bendera dipertunjukkan atraksi Beladiri oleh sebuah Perguruan di kota ini. Di lapangan tersebut beberapa orang ikhwan (murid) tampak tengah menguji ilmu mereka. Ketika menyerang ikhwan yang lain, si Penyerang mendadak terpental. Aku teringat dengan beberapa tulisan dan artikel tentang “Ilmu Al Hikmah” yang pernah kubaca waktu di SMP. “Mungkin ini yang aku cari”, bisikku dalam hati. Aku pun mendekati beberapa di antara mereka dan menanyakan perihal ilmu tersebut kepada salah seorang Ikhwan Senior yang bernama “Rebin”. Dari penjelasan bang Rebin ini, beberapa hari kemudian aku mendatangi Perguruan tersebut di Jalan Indragiri Pagaralam. Setelah mendapat petunjuk oleh salah seorang pengurus Yayasan Insan Al Hikmah tersebut, aku pun mendaftarkan diri untuk menjadi murid di perguruan beladiri Tenaga Dalam Islam tersebut.
Malam Jumat di bulan September 1994 aku resmi bergabung di Perguruan Insan Al Hikmah. Aku ingat waktu itu biaya pendaftaran 75 Ribu Rupiah. Angka yang lumayan tinggi pada masa itu. Tapi belajar memang butuh perjuangan dan pengorbanan.
Sejak saat itu, aku pun aktif mengikuti latihan pada setiap Malam Minggu di Lapangan Kasbit, sebuah tempat yang sunyi dan berada di sebuah talang sekira 300 meter dari jalan raya Indragiri. Ba’da Isya’, aku berjalan seorang diri berjalan kaki dari tempatku tinggal di Jalan AIS. Nasution No. 1 Pagaralam menyusuri kota dan menuju tempat latihan di pinggiran kota. Pada saat itu, aku tergolong ikhwan (murid) yang masih berusia muda. Rata-rata teman seperguruan telah bekerja dan berusia sebaya dengan orangtuaku. Ada yang berprofesi sebagai seorang guru, polisi, pengusaha, pegawai,dan lain sebagainya. Dengan demikian aku memiliki cukup banyak relasi. Pada Malam Jumat, kami pun berkumpul untuk “Wiridan” bersama. Kadang-kadang di malam Jumat tersebut kami bersama-sama membantu persoalan yang tengah dihadapi ikhwan atau pun orang lain seperti orang kehilangan barang dsb.
Ketekunanku berlatih membuahkan hasil. Tiga bulan setelah belajar atau memasuki tahun 1995, aku telah mampu menguji atau dalam istilah kami “Mengetes” ilmu ihwan lainnya. Pada Saat latihan, aku tidak hanya menjadi "Penadah" tetapi juga bisa menjadi “Penyerang”. Kemampuan ini dalam ilmu metafisika dinamakan kemampuan “Mendeteksi”. Bila telah memiliki kemampuan ini bukan hanya bisa dipakai untuk menguji coba ilmu rekan pada saat latihan, melainkan dapat digunakan untuk mengetahui segala persoalan dunia metafisika seperti mendeteksi keberadaan makhluk gaib, deteksi benda pusaka, deteksi tempat keramat, deteksi hasil isian pada benda dan sebagainya.




Bersama ikhwan senior seusai peresmian Perguruan Al Hikmah Cabang Manna, 
Bengkulu Selatan (1995) (Dok.Pribadi)

Mulailah pengalaman di bidang Metafisika bertambah. Hampir tiap Minggu, aku berhadapan dengan orang-orang sakit, terutama sakit yang disebabkan gangguan makhluk halus alias kesurupan. Di antara mereka yang kesurupan itu antara lainnya adalah Lena, siswi SMEA PGRI Pagaralam yang tepat bersebelahan dengan rumah kami. Perempuan dari desa Air Dingin Lama ini dirasuki makhluk halus.
Pengalaman luar biasa lainnya saat Lisa, siswi SMUN I Pagaralam kesurupan dan mengguncangkan kota Pagaralam dan sekitarnya.
Pengalaman tak henti-henti itu berlangsung hingga aku tamat SMU baik waktu di Kepecintalaman, pramuka maupun yang lainnya.

Pertemuan Gaib

Bulan September 1996, saat aku duduk di bangku kelas dua SMA, aku pernah mengalami perjalanan spiritual yang luar biasa. Baru saja aku merebahkan diri di atas tempat tidurku, aku seperti mimpi namun aku sadar melihat tubuhku sendiri terbaring di atas dipan.Aku memandang sekelililing ruangan kamarku lalu secepat kilat menembus dinding kamar, menembus ruang dan waktu. Aku sadar tengah dibawa oleh kakek berjubah (kemudian kukenal dengan Puyang Serunting Sakti, tapi bukan seperti di legenda), menghadiri sebuah pertemuan gaib Para Wali di Puncak Gunung Dempo. Inilah kali pertama aku dipertemukan secara gaib dengan para leluhur yang memiliki karomah dan kesaktian yang luar biasa. Sebut saja di antaranya Junjungan Raje Nyawe dan Puyang Awak (Syech Baharuddin Nur Qodim) dalam komunitas Junjungan Sembilan. Di sini sepertinya aku sedang bersilaturrahim dan mudzakaroh dengan mereka (Wali Sembilan Batanghari Sembilan) dan aku diperkenalkan dengan beberapa keilmuan langka. "Suatu saat kamu harus memperdalam ilmu tauhid, ilmu yang sebenarnya!"", pesan yang kuingat hingga sekarang.
Pada tahun 2003, tepatnya di ruang sholat di kantor sebuah Yayasan Sosial di Jalan DR.Supomo Palembang, aku pun kembali bermimpi menghadiri pertemuan para Wali. Namun kali ini aku berjumpa dengan Para Walisongo dan jamaahnya. Aku berjabat tangan langsung dengan Syarif Hidayatullah, Sunan Gunung Djati. Ada energi yang mengalir di telapak tangan hingga sampai ke tubuhku, seolah-olah ada sesuatu yang masuk. Di sinilah aku tau ternyata aku masih bernasabkan (keturunan) Syarif Hidayatullah, Sunan Gunung Djati, Raja Kasepuhan Cirebon dan dari keturunannya pula melahirkan Kesultanan Banten. Aku bertambah giat mempelajari silsilah baik dari buku maupun dengan para tetua adat dan para "orangtua" (guru tauhid). Aku juga merasa aneh karena hampir setiap tahun berjumpa dengan Paduka Bung Karno yang tidak nyata tapi nyata, mimpi yang bukan mimpi.. Terakhir pada malam 1 Ramadhan 1428 H beberapa tahun lalu. Tentunya hasil pertemuan itu tidak bisa kujelaskan di sini..


Video: Menjadi salah satu Paranormal Kondang Indonesia, Praktek Pengobatan dan memimpin Padepokan Bumi Serunting Sakti untuk memperkenalkan khazanah budaya daerahnya  .                      ( Dok: Youtube)



Di depan Makam Rasulullah SAW,
 makam Sayyidina Abu Bakar R.A, makam Sayyidina Umar ibn Khattab.R.A
(Madinah Al Munawaroh, Radjab 1435 H)


Di samping Makam Rasulullah SAW, Raudhah, Madinah Al Munawaroh

Di Raudhah (antara Makam/Rumah Rasulullah SAW dan Mimbar Rasulullah SAW), 
Masjid Nabawi, Madinah Al Munawaroh, Radjab 1435 H..
Para Petugas Terperangah dan Tidak Melarang pengambilan Gambar..Subhanallah..



  Di depan Hotel, di Madinah Al Munawaroh



Menuju Pintu Salam...hendak ke Raudhah...Rindu Yaa Rasulullah 


Makam Sayyidina Utsman ibn Affan, Pemakaman Baqi-Madinah Al Munawaroh

PUISI UNTUK DUSUN LAMAN

RINDU KAMPUNG HALAMAN


Rindu kampung halaman
rinduku pada Lubuk Lumpang
dan Sungai Mekakau
rinduku pada burung yang berkicau
di hamparan sawah Talang Nangka nan memukau

Rindu kampung halaman
rinduku pada Siamang yang bersahut-sahutan
di seberang bukit bernama Pagar Panjang
dan gemericik sungai Kepahiangdi belakang rumah samping pohon embacang

Rindu kampung halaman
rinduku pada masa sekolah
di SD empat dan SD dua
saat karnaval atau pun bekilah

Rindu kampung halaman
Rinduku saat mengaji di langgar Nurul Huda
menjelang pagi ataupun senja
Pada Guru Ngaji bernama Rusmanilah
Rindu kampung halaman
rinduku pada malam kala kenduri
tatkala bermain kekijangan sambil berlari
dan berteriak sesuka hati

Rindu kampung halaman
Rinduku pada mpiw-mpiw di musim padi
dan andai-andai nenek di malam hari
atau ning Segeraning bersama nenenda Jaelani

Rindu kampung halaman
rinduku pada teman sepermainan
kala bermain sesimbunan
atau bermain ayam ayaman
di depan rumah juga di tengah laman


Rindu kampung halaman
Rinduku di hari kalangan
kala membeli mainan,
kelanting dan makan pisang gorengan

Rindu kampung halaman
rinduku pada kembuhung
rindu bawak gulai jegu dan juga paisan ibung


Rindu kampung halaman
Rinduku di hari lebaran
Kala naik turun rumah sampai
Tedung Sawangan

Rindu kampung halaman
Rinduku pada pemandangan
Muarasindang hingga danau Rakihan
Ayik Luas, Ayik Jehenih hingga ayik Rambutan
Rindu kampung halaman
Rinduku pada Ku’kup,Rindu pada Cuhupdan rindu pada Batu Betangkup

Rindu kampung halaman
Rinduku pada cerita yang melegenda
Dari Maksumai hingga si Pahit LidahDari Martinting hingga bukit Gajah

Rindu kampung halaman
Rinduku pada perjuangan kala sekolah
Pada lelah dan air mata
berjalan kaki ke Tanjung Kari
atau mengejar truk sambil berlari

Rindu kampung halaman
Rinduku pada gunung Berahi
Kala belajar mengikat tali
dan hiking Pramuka
Di penghujung tahun sembilan dua

Rindu kampung halaman
Rinduku pada alunan gitar tunggal
Pada Rejungan
dan tembang Guritan
Rindu kampung halaman
Rinduku pada ayah - ibu tersayang
Pada apit jurai dusun laman
rindu sahabat
juga guru – guru yang bermartabat

Rindu kampung halaman
rinduku pada ketenangan
kedamaian
kesejukan
keramahan
dan keimanan

Rindu kampung halaman
Rinduku yang tak terelakkan !

Tanah Rantau Banda Aceh, Nanggroe Aceh Darussalam, Medio April 2008





RAMADHAN KENANGAN

(Bahagian Satu)



Masih terbayang dalam ingatan
Satu Ramadhan di tahun delapanpuluh delapan
17 April di hari Kalangan
Usiaku menjelang sembilan

Suara kenung Jam dua malam
Dan derap kaki di bibir jalan
Menghentikan mimpi
Melatih diri

Teriakan sahur
dan panggilan ibu di ujung dapur
memecah malam
menyambut  syiam

Gulai Hehancang
dan pindang tulang
Seghambal Masak juga Lalapan
bekal esok pertama Ramadhan

Masih terbayang dalam ingatan
Saat sirine Imsya’  ditabuh
Diri Bergegas menyambut Shubuh
Air dingin membasuh tubuh

Aku melangkah ke Syuhada’
Menelusuri lorong dan jalan setapak
Gemericik  Siring Agung
Lubuk Lumpang  pun turut  bersenandung
Memuji-MU
Duhai Sang Pemberi Rasa Rindu !

Keudah, Banda Aceh, Ramadhan 1433H


Fekri Juliansyah:
KARAKTER PUISI:
Tulisannya biasanya mengisahkan kehidupannya. Gaya tulisannya dengan memadukan perbendaharaan kata lokal. 

23 Agustus 2009

LAGU-LAGU WAKTU MERANTAU (CIPTAAN : Kang Fekri Juliansyah )


Ini begambar udim syuting sinetron "anakku bukan anakku", cakcak minum di kape (cafe)



Fikri Kecik ngancei nga ngantat aku syuting. Milu begambar pule
Kekadangan kami behusik ke badah mak Juli Syahbana di Cileungsi, Bogor sekitar sejam san di Bekasi. Ini gambar di penambangan batu gunung, Cileungsi. Ade mak Ipin (nggindung Septi anak mak Juli), di kanan itu Mak Juli
Ini gambar Fikri Kecik nga Rabut, kance setiduk sebantal, same-same ngampas


Fikri Kecik dang ngampas (nganvas), nawarkah dagangannye
(buk, mau beli "Sebumbun"?, Apaan tu Sebumbun, kate ibuk tu )


Fikri Kecik dang ngisi sebumbun di warung.
Kinak'i lah mutur buhuk ade tas di belakangnye, mangke aku duduk di pucuk tas
(betinggie di sane)...entah nian titu...!


Dang nawarkah Timtam
(belilah yuk ruti ini ! kesian nga kami keliling kutah masuk sampai pinggir laut)

Amu dang malam Minggu, ngerayau ke pusat kuta Jarakata. Ini duduk di depan kantor Pelayanan Pajak Grogol. Seberang jalan (di belakang kami beputuh) ade Mul Taman Anggrik.



Ai Fik, kite latihan jerang au, pemanasan. Udim tu kite makan malam (asli kanye rikayasah)








SAN DI GAMBAR-GAMBAR ITU JADILAH LAGU DI BAWAH INI


DUSUN LAMAN

Kehinduanku nga dusun laman
dusunku ye kucinte
ase di ati dikde tetahan
tehingat aku
nga dusun laman
dusunku
o..dusun laman......
dusunku
o..dusun laman....

badahku jauh nga dusun laman
badahku ncakagh makan
kebile agi ke dusun laman
dusunku
o.. dusun laman
dusunku
o..dusun laman......


MERANTAU

la lame aku idup di badah jeme
badahku ncakagh badahku bejuang
tanah rantau saksi idupku
betaun-taun
aku di sane
betaun-taun
aku di sane

Reff :

endung bapangku
jauh di dusun..
ndua'kah aku mangke
njadi jeme

ingat pesan puyang
antakkah lemak
nanggung kudai
nak tahan sare
nak iluk care

merantau.....
merantau..........
merantau............

Keterangan :

Bait dua lagu sederhana ini terinspirasi ketika merantau di Jakarta (2005). Bait lagu ditulis di sebuah kamar kontrakan yang disewa Fikri Kecik (namanya sama dengan penulis) di bilangan Rawa Bebek, Bekasi. Penulis disibukkan dengan aktivitas syuting beberapa sinetron (Walau hanya sebagai figuran dan Peran Pendukung). Sedangkan Fikri Kecik sibuk dengan "Nganpas" (canvasing) dagangan makanan ringannya seperti apollo dan wafer2 keluaran negeri Jiran. Kadang-kadang penulis ikut dibonceng di atas tas dagangannya yang diletakkan di bagian belakang sepeda motornya. Kerasnya hidup di ibukota dan ketegaran hidup merangkai menjadi kata-kata dalam lagu yang temanya sama itu..Selepas kerja atau sebelum berangkat dengan diiringi sebuah gitar mengalun mengiringi kami mendendangkan lagu dengan irama sederhana namun menggetarkan jiwa..

Due lagu ini syairnye hampir same. maklumlah, waktu itu ditulis dang di rantauan, ibukuta Jarakata (kate ibungan di dusun). Badah numpang temalam di kuntrakan Fikri Kecik (damenye seragi alias semegi nga nameku), jadi amu jeme di dusun mantau haitu nga pengadakan tadi; Fikri Kecik, aku dipantau Fikri Besak). Aku sibuk nga urusan syuting sinitrun. Die sibuk nga jualan makanan kandik dijual ke tukuh-tukuh nga ke warung-warung. Amu dang dikde syuting aku ngancei die bejualan. Aku betinggigh (betinggie) di pucuk tas jualannye. .Walhasil kelilinglah kami bedue masuk sampai ke pinggiran laut Jakarta Utara..Sebaliknye amu die dang dikde jualan pacak ngancei aku syuting, die ngantat aku ke lukasi. Pertame kali syuting jadi figuran di sinitrun "anakku bukan anakku". di sane ngancei Roger Danuarta nga Dude Herlino (anye die lum tekenal). ceritenye aku jadi kubui dang minum-minum di kape (Ind: kafe). Mpuk figuran anye surutan kamirah tetap ngene ke dai (tuape amu calak mak !). Nah, putuh-putuh di pucuk tulisan ini waktu kami di Jarakata (Jakarta, maksudnye Ce, ujung tahun2005). Kinak ilah dikit denga sanak, mamak'an, ibungan, wak'an, nining, atau kundang kanceku..........


17 Agustus 2009

GURITAN (SEJARAH PULAU BERINGIN) (Ditulis Pertamakali oleh Kang Fekri Juliansyah)

ini die ganjur guritan
tande tehingat nga dusun laman
untung catatan masih kusimpan
pegilah dikit anye keruan
mangke pacak dapat peduman

utan himbe perigi dalam
ayik agang mane bedentam
manelah besak mane pule dehas
batu besak mane pule kehas
ngambin kinjagh behisi behas
nyeberang ayik sambil bekaukau
itu mangkenye bedame Mekakau

Sate ndahat banyak batang besak
ade siamang pucuk beringin
ade setue dik melawan
ade ulagh ngajak bekawan
ade ayam dikde betuan
cengkak banyak kandik pajuhan

ini die ganjur guritan
mangke kite pacak keruan
jangah lupe nga dusun laman
empuk badan jauh di rantauan
sejarah kite wajib dikenangkan

Ini die dame Puyang pengade dusun laman
Puyang-puyang datang beempak'an
ade tujuh hingge sembilan
ade puyang Maskeridang nga puyang Tuan
Puyang Guruh nga Puyang Pengiran
Puyang Siak nga Tedung Sawangan
Puyang Belakang Khaye dikde ketinggalan


ini die ganjur guritan

empuk sebait anye bekesan

amu kurang muhun dimaafkan

damenye manusie banyak kekurangan


Ui..sekulah ke tanjung kari

Tiap ahi bejalan kaki

Guritan ku cukupkah sampai di sini

Lain ahi disambung agi

Keterangan :

Guritan adalah seni sastra tutur/lisan dari Djagad Besemah Libagh-Semende Panjang yang berisikan cerita kejadian, peristiwa dan asal usul suatu daerah.
Pengade berarti pendiri suatu daerah (dusun)
Penggurit adalah istilah bagi pendendang guritan; orang yang membaca guritan dengan nada khas tertentu
Kata " Ulagh" , "Kinjagh" adalah tulisan yg benar. Bukan ditulis "ulae" dan "Kinjae"
Ulagh = ular
Kinjagh = kinjar (bake kecik)


GURITAN OKU SELATAN

(SYAIR: FEKRI JULIANSYAH)

Iluk Pule Pangkal guritan

Iluk pule pangkal pantunan

Ini die sekedar catatan

Badah kite OKU Selatan

Muaradue dame ibukotanye

Ayik Selabung itu cirinye

Dulu nginduk ke Baturaje

Itu urusan mangke lame

Ini die ganjur guritan

Mangke kite pacak keruan

OKU Selatan mak ini jadi surutan

Banyak wisata nga kebudayaan

Pailah kite sesame fikirkan

Mangke kite dikde ketinggalan

Ade duku sampai dehian

Ade buay runjung kuburan jaman

Buay Sandang badah pelaluan

Buay Pemaca badah bekimah

Ade Kisam badah temalam

Ade Pulau Beringin badahnye dingin

Banyak tebing banyak pule tikungan

Banyak pule sisa peradaban

Ke Ulu sampai Bengkulu

Ke Iligh Mekakau Iligh

Ke Simpang kalu nak ke Pelimbang

Ade pule jerambah kandik ke Ranau

Danau alap badah ngerayau


Iluk Pule Pangkal Guritan

Kandik sekedar perkenalan

Ade beragam suku di sane

Ade Daye, Aji, Kisam, Ugan nga Semende

Banyak pule Sunde nga Jawe

Guritan la dilambung

Lain waktu kite sambung

Pagak Siang , Banda Aceh, 31 Oktober 2010

Penulis adalah penyair dan pemerhati budaya “Djagad Besemah Libagh-Semende Panjang”, domisili di Banda Aceh, NAD